Memotret di Kegelapan : Fotografi Malam

5 TRIK FOTOGRAFI MALAM HARI

Banyak orang bertanya apa yang dapat Anda foto pada malam hari yang gelap gulita?. Tentu saja ini akan membuat Sobat-sobat tercengang!, karena Jawabannya adalah segalanya!. Artinya apapun yang Sobat lihat itu semua dapat Sobat foto. Tetapi ada hal yang sangat keren dan unik untuk fotografi pada malam hari yaitu Sobat  dapat menembak Sesuatu yang tidak bisa dilihat, tapi yang saya maksud bukan hantu lho!😀.

Night fotografi atau fotografi malam sangat unik dalam banyak hal dan tampak sangat berbeda pada hasil foto. Eksposur panjang biasanya digunakan pada malam hari karena setiap lampu yang bergerak akan terekam sehingga menjadi garis-garis abstrak.. Kunci untuk membuat gambar yang terbaik adalah pra-visualisasi efeknya untuk setiap subyek tertentu. Bahkan, dengan subyek yang banyak pada malam hari, Sobat harus punya perencanaan ke depan karena itu adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan hasil karya yang baik.

Jujur saja, Saya secara pribadi menyukai hampir semua jenis fotografi malam, tapi untuk cahaya yang kelihatan melesat adalah favorit saya. Jika suatu benda memancarkan cahaya dan bergerak, maka saya menyebutnya sebagai calon target. Berikut adalah beberapa ide untuk mendapatkan hasil kreatif untuk Sobat.

 

Lampu Kendaraan

Merekam lampu dari kendaraan yang bergerak adalah jenis goresan termudah yang dapat Sobat lakukan. Seperti lampu malam hari kebanyakan, coretan kendaraan biasanya tidak membuat subyek foto yang baik secara sendiri, tetapi mereka bisa membuat komposisi elemen yang kuat dalam adegan apapun. Mobil adalah sumber yang jelas, tetapi tetap harus berpikir untuk kemungkinan lainnya. Contoh lainnya; Misalnya Atur kamera Anda dekat bandara dan coba Sobat tangkap cahaya lampu dari lalu-lalang pesawat (tapi Sobat harus hati-hati karena bisa-bisa sobat disangka teroris, so untuk amannya minta izin dulu kepada petugas bandara ya!). Sobat juga boleh mencoba mengambil foto kapal di pelabuhan yang sibuk, Naik kereta api yang melintasi jembatan atau keluar dari terowongan. Atau Sobat bisa menyuruh Anak-anak tetangga untuk naik sepeda mereka dengan lampu terpasang dan bermain di seputaran lintasan kamera.

Foto diatas adalah jalan cahaya dari lampu pejalan kaki's ditelusuri sepanjang Setting Eksposure: 1.122 detik di f/22, ISO 200.

Eksposur optimum bervariasi sesuai dengan kecerahan dan jumlah lampu Biasanya, Sobat akan memilih aperture pertama, berdasarkan persyaratan kedalaman lapangan, keseimbangan ISO dan kecepatan rana (speed). Dalam beberapa situasi, bahkan dengan aperture terkecil dan ISO terendah, Sobat  tidak dapat mengatur kecepatan rana cukup lama untuk merekam garis-garis terang tanpa adegan overexposing secara keseluruhan.. Coba gunakan polarisasi atau kepadatan netral filter untuk memotong cahaya dan memungkinkan kecepatan rana lebih lama. Juga, mengambil foto pada senja hari, ketika cahaya dari langit seimbang dengan lampu kendaraan.

 

Jejak Bintang

Kembali pada zaman perfilman (negative) , Dulu kita dapat menggunakan ISO 100 film di kamera dan membuka rana selama berjam-jam dan tidak pernah mengkhawatirkan tentang noise (bercak). Coba dengan menggunakan kamera digital pastinya Sobat tinggal menekan tombol hapus setelah mengetahui hasil foto Sobat jelek😀. Namun, kamera digital pro sepenuhnya mampu menghasilkan gambar yang bebas noise pada kecepatan rana beberapa menit. Dengan pemotretan banyak eksposur dan susunannya, kita dapat mencapai hasil yang lebih baik dibandingkan dengan menggunakan film.

 

Jalur Bintang di langit langit malam di atas teleskop 26-East. Setting Exposure: 41 eksposur ditumpuk, masing-masing 180 detik pada f 4, / ISO 400.

Sebuah foto hanya dengan objek jejak bintang mungkin awalnya akan terlihat keren pada pandangan pertama, tetapi sesuatu yang baru dapat membuatnya bosan. Untuk itu Sobat perlu sesuatu yang menarik di latar depan. Misalnya Coba dengan adegan perkemahan, mercusuar, jembatan, dan bangunan mencolok. f/4. Biasanya untuk mengambil foto jejak bintang digunakan pada ISO 200 dan f / 4. Kecepatan rana didasarkan pada batas-kabut langit, titik di mana atau cahaya skylight menyebabkan polusi overexposure. Pada tempat yang sangat gelap, Sobat bisa bertahan mungkin 30 menit atau lebih, yang akan memungkinkan Sobat  untuk memotret adegan jejak bintang dalam satu pemaparan jika noise tidak masalah. Dalam wilayah cahaya  yang banyak tercemar oleh cahaya lain , mungkin Sobat tidak akan mendapatkan satu menit sebelum flash menyala. Di lokasi cukup gelap, Sobat bisa menggunakan eksposur dari 4 sampai 6 menit agar hasilnya cukup baik.

Penumpukan jalan bintang bisa sangat sederhana. Jika Anda memiliki sistem Windows yang kompatibel, Anda dapat men-download aplikasi Startrails gratis disini atau dari situs resminya di startrails.de. Untuk menginstall Startrails di komputer, sobat memerlukan netframework terbaru agar software tersebut dapat berjalan dengan lancar, silahkan DOWNLOAD disiniSetelah selesai menginstall, Masukan semua gambar hasil pemotretan Sobat dan biarkan  Starlairs melakukan semua pekerjaannya. Atau Sobat juga dapat menggunakan Photoshop caranya buka file dan masukan kedalam beberapa layer lalu ganti blend mode dari ‘Normal’ ke ‘Lighten’.

 

Iridium Flare

Iridium flare adalah fenomena kecil yang terjadi ketika sinar matahari memantul pada cermin raksasa di sebuah satelit Iridium, menghasilkan kilatan cahaya yang terlihat seperti meteor. Tapi tidak seperti meteor biasanya, Silahkan lihat situs resminya “Heavens Above” (heavens-above.com) akan memberitahu Sobat secara tepat di mana dan kapan sebuah Iridium flare akan terjadi pada setiap lokasi di dunia Itu keren kan :)!

 

Sebuah Iridium Flare pada langit malam di atas Sungai. Lampu kilat cahaya berasal dari cermin satelit Iridium yang besar yang memantulkan sinar matahari. Setting Exposure: 25 detik pada f / 4, ISO 1600.

Iridium flare terjadi dengan cepat. Untuk memastikan Sobat tidak ketinggalan moment ini, Sobat harus mengatur kamera Sobat pada mode Continuous dan mulai memotret beberapa menit sebelum waktunya. Gunakan kombinasi ISO/aperture/shutter speed yang dapat memungkinkan jumlah maksimum cahaya yang tertangkap tanpa overexposing secara keseluruhan. Perlu diketahui juga, hindari kecepatan rana lebih dari 30 detik karena  akan menghasilkan efek bintang beruntun, mungkin saja Sobat dapat menerima hasil foto teresebut, namun tidak menutup kemungkinan Sobat akan kecewa karena Iridium Flare ini hanya datang pada waktu tertentu Jika Sobat mendaptkan flare yang muncul lebih dari satu frame Sobat dapat mengeditnya dengan menumpukannya di Photoshop.

Kunang-kunang

Kunang-kunang (Serangga yang menyala pada malam hari) adalah subyek favorit untuk para fotographer malam. Untuk foto kunang-kunang yang sedang terbang membutuhkan ISO tinggi dan aperture besar. Sobat boleh mencoba memotret kunang-kunang pada ISO 3200 dan f / 4. Bahkan dengan kapasitas pengumpulan cahaya banyak, Sobat perlu untuk memotret beberapa eksposur dan menumpuk mereka. Jika Sobat hanya memotret satu eksposur pada kecepatan rana yang cukup lama untuk merekam dalam jumlah yang memadai, noise akan merusak gambar Sobat. Untuk pemandangan bagus, menggabungkan eksposur flash dengan suntikan frame lain untuk pemandangan di ISO yang lebih rendah.

 

Menyaksikan kunang-kunang pada malam hari. Gambar ini menggambarkan lima menit kedipan kunang-kunang di sungai. 15 gambar ditumpuk, setiap 30 detik pada f 2,8, / ISO 6400.

Jika Sobat  benar-benar ingin merasa seperti anak kecil lagi, menangkap beberapa kunang-kunang dan menaruhnya di stoples😀. Pastikan untuk menyertakan beberapa daun lembab atau lumut dalam tabung dan beri beberapa lubang udara pada tutupnya agar kunang-kunang dapat bernafas. Atur tabung di beranda atau di jendela untuk sebuah adegan nostalgia. Memotrat kunang-kunang didalam toples dapat menghemat waktu Sobat, sambil menunggu kamera berkedip, Sobat bisa melakukan aktifitas lainnya untuk beberapa menit. Untuk memastikan Sobat mendapatkan banyak Flash saat memotret kunang-kunang, coba setting ISO 1600 dan aperture dari f / 4. Set rana (shutter) untuk 30-second eksposur, kunci kabel rilis, dan kembali dalam satu atau dua jam. Setelah selesai mendapatkan foto kunang-kunang, sekarang saatnya memotret frame lain untuk lingkungan pada eksposur yang tepat, fokus pada latar belakang jika perlu. Kembali di depan komputer, memilih pilihan frame yang memiliki flash yang cukup dan menumpuknya dengan frame dari adegan secara keseluruhan. Kunang-kunang didalam stoples dibawah ini adalah hasil tumpukan dari 56 frame yang terpisah!

Kunang-kunang (Photinus pyralis) menyala didalam stoples pada malam hari, sebagai background garis meteor yang melintas. Setting Exposure: 56 gambar ditumpuk, setiap 30 detik pada f 4, / ISO 1600.

Yang paling penting saat memotret kunang-kunang adalah memperlakukannya dengan istimewa, yaitu Sobat harus hati-hati jangan sampai membuat hewan ini terluka sedikitpun dan harus membiarkan mereka pergi ketika selesai. Tidak ada foto bernilai yang dapat merugikan binatang untuk mendapatkannya OK!🙂.

 

Handheld Lampu

Saya pikir lukisan cahaya dengan lampu genggam termasuk kedalam grafiti fotografer. Idenya adalah menyinari cahaya ke dalam kamera dan bergerak di sekitar kamera untuk membuat huruf atau membuat bentuk dan garis yang menarik. Semua jenis cahaya bisa bekerja; kuncinya adalah bersenang-senanglah dan biarkan imajinasi Sobat berjalan liar hehehe…:D.

Untuk lukisan yang paling ringan, Sobat dapat  menggunakan Mini Maglite LED Flashlight. Alat Ini termasuk murah, kuat, berjalan pada AAs, dan Anda bisa mendapatkannya di banyak tempat. Untuk mengubah warna cahaya, Sobat bisa menggunakan sampel gel Rosco yang

Lukisan cahaya seperti sekotak coklat yang sedang berjalan. Sobat benar-benar tidak tahu apa yang akan Sobat dapatkan sampai Sobat mencobanya sendiri. Saya harap Sobat melakukan trial error sebelum mendapatkan hasil yang baik. Biasanya, ISO 200 dan diafragma sekitar f / 8 cukup untuk merekam cahaya dari LED Flashlight dengan gel terpasang. Sebuah trik eksposur dapat membuat satu hubungan lukisan cahaya dan eksposur kedua untuk latar belakang.

 

Jejak Bintang di Greenland Creek wilayah Lembah Panthertown dari Nantahala National Forest, Dibawahnya Nama air terjun yang dibuat dengan lukisan cahaya. Exposure: 21 frame ditumpuk untuk jejak bintang, masing-masing 240 detik pada f / 4, ISO 200 dengan lukisan cahaya yang jatuh di salah satu frame; frame lainyan pada 60 detik, f / 4, ISO 400 untuk lukisan cahaya Nama air terjun.

Artikel ini saya ambil. Seorang naturalis, penulis, guru, dan fotografer, Kevin Adams telah memiliki hubungan cinta seumur hidup alam bebas dan ia menikmatinya sehingga  bersemangat untuk berbagi dengan orang lain. Seorang fotografer selama lebih dari 25 tahun, Kevin adalah penulis sembilan buku, termasuk yang terlaris “North Carolina Waterfalls.” Selain fotografi, ia menikmati hiking, kayak, dan menatap langit malam.. Ia juga menulis artikel majalah dan foto-fotonya muncul secara teratur dalam buku-buku, majalah, kalender, dan iklan di seluruh negeri. Perjalanan Kevin secara ekstensif, memimpin foto wisata ke Hawaii dan Venice, serta lokasi di seluruh negara bagian. Dia tinggal di pegunungan Carolina Utara dengan istrinya yang cantik, Patricia, dan kucing nakal mereka, Lucy dan Titan.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang Kevin dan melihat karya-karyanya, kunjungi websitenya di kadamsphoto.com.

Sumber : ppmag.com


Jika Sobat suka artikel ini, silakan share ke teman FACEBOOK Sobat. Cukup dengan meng-KLIK link ini! Terimakasih.

2 pemikiran pada “Memotret di Kegelapan : Fotografi Malam

  1. Ping balik: 10 Fungsi Tripod Untuk Fotografer | hafid73

  2. Ping balik: 10 Fungsi Tripod Untuk Fotografer « Weddingku Magazine

Terima kasih atas kunjungannya, silahkan berkomentar...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s